Education for freedom 1

Read, Write, and Do Something

Education for freedom 2

Read, Write, and Do Something

Education for freedom 3

Read, Write, and Do Something

Education for freedom 4

Read, Write, and Do Something.

Education for freedom 5

Read, Write, and Do Something

23/06/2013

In memorial Prof. Dr. H.M. Idris Arief. M.Si

Prof. Dr. H.M. Idris Arief, M.Si (Mantan Rektor UNM/ Ketua Yayasan STIEM Bungaya)
Sekitar jam 6 pagi sabtu 22 juni 2013 menerima sms dari teman. beritanya tidak begitu mengasikkan namun harus diterima dengan lapang dada.

Innalillah wainna ilaihi rajiuun.
telah wafat bapak Prof. Dr. H.M. Idris Arief. M.Si
pada jam 04.00 dini hari. disemayamkan di rumah duka.


Diam. . mulut terasa dikunci. Saya pun segera berkemas dan mengajak teman untuk melayat beliau.

Catatan ini hanyalah sepenggal kisah perkenalan penulis dengan beliau.

Perkenalan kami (saya dkk) dengan almarhum bisa dibilang tidak biasa. kami berkenalan dalam sebuah ajang protes "demo" penolakan pungutan selain spp. tepatnya sekitar tahun 2004an. ketika penulis masih menjabat selaku ketua BEM FAKULTAS MIPA. Kata-kata beliau yang masih terekam jelas dalam benak adalah

"saya suka ji kalau kau 'anu' sambil menunjukku, caramu demo mau diskusi tidak seperti itu. . . . si anu yang datang saja teriak-teriak baru pulang".

itulah momen pertama perkenalan saya dengan beliau yang masih menjabat REKTOR UNM.

Perkenalan berlanjut diberbagai forum kemahasiswaan. Khususnya program kerja Traianing Advokasi Aliansi BEM SE-parang tambung (Mipa-Teknik-Fbs), salah satu latar belakang program inilah adalah untuk merajut kembali keakraban antara fak.Teknik dan Fak.Fbs yang baru saja "merenggangkan persaudaraan" alias "tawuran". Kegiatan yang awalnya dimediasi oleh BEM MIPA ketika itu mengundang BEM FT dan FBS untuk merumuskan bersama program aliansi bem.se-partam.

Kegiatan tersebut sangat di respon oleh beliau termasuk pendanaan kegiatan secara keseluruhan. Target minimal tercapai beberapa pelaku tawuran di dua fakultas dapat saling berbaur dan menyapa di lokasi training.

Dampak positif dari kegiatan tersebut saya dkk di Mipa dapat lebih mengenal kawan2 di Teknik (Jumair dkk), Inul dkk di FBS.

Keakraban kami dengan Almarhum "puang Derri" panggilan akrab beliau di STIEM Bungaya, berlanjut setelah pelantikan BEM UNM 2005. Kabinet Alam dkk kembali membangun BEM UNM dari reruntuhan 1 periode sebelumnya. Tidak ada harta inventaris yang diwariskan. Sehingga Beliau melalui PR3 (Pak. Hamsu Gani) yang secara bertahap membantu kami membanahi keperluan administratif dan kesekretariatan.

Karena keakraban dengan beliau kami tidak pernah mengalami kendala dalam hal finansial. Meskipun demikian gaya hidup kawan2 pengurus BEM UNM dan simpatisan yang sering nongkrong di Sek. bem (Alfiil, Ismail Amin, Eva, Jalil, Lili, Adi Tambur, La Ode, dll-Para Alumni Training Pendampingan Masyarakat) ketika itu sangat sederhana, jauh dari "aji mumpung".

Walaupun cukup akrab dengan birokrasi, namun api protes tetap menyala dan kami tidak pernah dilarang protes oleh beliau. Salah puncaknya yang juga merupakan kebesaran hati kawan2 pengurus BEM ketika itu untuk lebih menempuh dialog dan penyelesaian internal adalah kasus seleksi PUML (Panitia Ujian Masuk Lokal). Salah satu jalur penerimaan mahasiswa di UNM yang diseleksi secara lokal (unm sendiri). Ceritanya seperti berikut.

BEM UNM dilibatkan dan di SKkan bersama civitas akademika selaku pengawas ujian. Delegasi BEM perperan ganda selain selaku pengawas ujian lokal, mereka juga berperan mengawasi kecurangan ujian versi Lembaga Kemahasiswaan. Tepat jam 12 Ujian selesai dan semua delegasi bem rapat di sekretariat (Ged.PKM lt.2 di Parang Tambung) temuannya sama. Banyak kecurangan dalam proses seleksi, rapat sejenak dan langsung aksi di depan rektorat. Awalnya aksi kami lancar dan rektor (almarhum) bersedia menemui kami. Entah kenapa tiba2 kami diserang oleh "mahasiswa bayaran" dan polisi. Kejar2an dan aksi serang tak terelakkan. Beberapa teman termasuk saya kena pukulan polisi kampus. Berita menyebar bahwa anak2 bem diserang mahasiswa bayaran dari fakultas yang 99% pelajarannya adalah Fisik. --sebut saja FPOK--

Keesokan harinya kawan2 di Parang tambang (FT &FBS) menawarkan aksi balasan. FBS melakukan aksi solidaritas dengan membawa keranda ke rektorat. sementara mahasiswa FT (khususnya Mapatek) masih menunggu isyarat dari bem unm. Kami mengambil langkah yang sedikit "soft" bertemu dengan pak Rektor (Almarhum) dan membicarakan sejelas jelasnya duduk permasalahannya. Akhirnya kami bisa memahami dengan syarat bahwa polisi yang ikut-ikutan menyerang saat aksi mesti di Nonjobkan dari kampus.

Hal di atas hanya sekilas dari perkenalan saya dkk selama di kampus unm. Kebaikan dan Semangat berbagi senantiasa mewarnai keakraban kami. Walau, beliau tahu kami sering memprotes kebijakannya. tak jarang setiap ketemu di jalan dan di forum kemahasiswaan menyempatkan menyapa dan bercanda dengan kami bahkan memberi sesuatu yang dapat kami nikmati langsung bersama teman2 di kantin.

Satu hal lagi yang memotivasi saya belajar ekonomi hingga kini adalah Setiap diskusi diruangannya selain bicara soal dunia kemahasiswaan pasti saya meminta persfektif beliau tentang fenomena kebangsaan yang terjadi. Hingga, Beliau pun meminjamkan bukunya yang berjudul "GLOBALISASI ADALAH MITOS". Buku yang hampir 6 tahun saya pinjam dan setiap ketemu selalu beliau tanyakan.

Sudah selesaimi kau baca bukuku. . kabb******? kabb****** adalah salah ciri khas bicara beliau. Setahu saya itu hanya diutarakan pada mahasiswa yang diakrabinya. Dua tahun lalu buku tersebut saya kembalikan di rumahnya, beliau menemuiku di ruang tamu dengan tertatih memakai tongkatnya sepulang berobat dari singapura, saya pun memapahnya sampai di kursi dan kami bincang-bincang hampir sejam.

Sebelum pensiun, kami pun sering bincang-bincang dan beliau seringkali memotivasiku untuk lanjut studi, dana jangan dijadikan hambatan, tuturnya. Dan, atas kebaikan hati beliaulah saya bisa melanjutkan studi. Beliaulah yang memberi arahan dan rekomendasi studi. Terima kasih banyak Prof. Terakhir kali kami bincang2 di ruangannya di STIEM BUNGAYA, ketika saya mengantarkan hadiah buku dari Pak Rhenald Kasali untuk beliau, buku yang saya peroleh ketika mempunyai kesempatan belajar di Rumah Perubahan. Karena sejauh yang saya ketahui, beliau masih rajin membaca dan menulis dan berbagi apapun yang dimakannya. Masih teringat ketika kubawakan buku, beliau menawarkan makanan di meja untuk dicicipi bersama.
Ya Allah, semoga beliau dilapangkan tempat dan ditinggikan derajatnya.
Selamat Jalan Bapak, Guru dan orang tua kami.

Wassalam.
Makassar, 23062013

Special for Bapak H.M.Idris Arief (Almarhum).
Syamsu Alam.