Read, Write, and Do Something

No Teaching without learning

Menulislah agar abadi

Membaca untuk hidup lebih baik atau sekadar pamer

Listen, free economic make better

19/09/2023

BISNIS MODEL CANVAS

 BISNIS MODEL CANVAS

Business Model Canvas adalah sebuah strategi dalam manajemen berupa visual chart yang terdiri dari 9 elemen. Model ini pertama kali diperkenalkan oleh Alexander Osterwalder dalam bukunya yang berjudul Business Model Generation. Dalam buku tersebut, Alexander mencoba menjelaskan sebuah framework sederhana untuk mempresentasikan elemen-elemen penting yang terdapat dalam sebuah model bisnis. 

BMC juga diartikan sebagai suatu kerangka kerja yang membahas model bisnis yang disajikan dalam bentuk visual berupa kanvas lukisan, agar dapat dimengerti dan dipahami dengan mudah. Model ini digunakan untuk menjelaskan, memvisualisasikan, menilai, dan mengubah suatu model bisnis, agar mampu menghasilkan kinerja yang lebih optimal.


Fungsi Bisnis Model Canvas 

Bisnis model kanvas terkenal akan fungsinya yang memudahkan wirausaha untuk menuangkan ide bisnis dalam satu bagan sederhana. 
Namun terdapat juga beberapa fungsi lain seperti: 
  • Terjemahan konsep, ide, gagasan suatu bisnis dalam elemen-elemen visual. 
  • Rencana bisnis terfokus, karena detail setiap elemen business model canvas memudahkan wirausaha untuk memahami tujuan bisnis. 
  • Alat diskusi yang simple dengan mitra bisnis lainnya. 
  • Panduan untuk menjalankan bisnis.
  • Panduan monitoring arah bisnis.

9 Elemen yang Harus Ada Dalam Bisnis Model Canvas

1. Value Proposition

Nilai apa  yang  ditawarkan  kepada  costumer.  Pada kolom ini juga menjelaskan keunggulan dan poin-poin menarik apa yang dapat menarik minat dari customer.














Berikut beberpa contoh value proposition
Uber – The Smartest Way to Get Around
Apple iPhone – The Experience IS the Product
Slack – Be More Productive at Work with Less Effort
Digit – Save Money Without Thinking About It

Customer Profile
  • Gains : menjelaskan manfaat yang diharapkan, atau yang menjadi keinginan dari konsumen.
  • Pains : Pengalaman negatif atau resiko yang pernah dialami oleh pelanggan dalam proses menyelesaikan pekerjaan atau suatu hal.
  • Customer Jobs : merupakan tugas fungsional, sosial dan emosional yang dilakukan oleh pelanggan, masalah yang pelanggan coba untuk meneyelesaikan dan kebutuhan yang ingin mereka penuhi.
Value Proposition
  • Product & Services : menjelaskan produk dan jasa yang kita tawarkan, yang mana dapat membantu pelanggan menyelesaikan tugas fungsional, sosial dan emosional (Customer Job).
  • Gain Creators : menjelaskan bagaimana produk dan jasa dapat membuat pelanggan merasakan manfaat atau diuntungkan. Gain Creators harus dapat menyelesaikan Gains pada Customer Profile.
  • Pain Relievers : menjelaskan bagaimana produk atau jasa bisa menyelesaikan pengalaman negatif atau resiko yang pernah dialami oleh pelanggan, sehingga Pain Relievers harus dapat mengurangi bahkan menghilangkan Pains pada Customer Profile.

2. Customer Segments

Customer segments adalah  penggolongan orang-orang yang  mungkin tertarik dengan value  proposition bisnis kita. 
  • Mass Market : segmen pasar luas dengan jenis kebutuhan dan  masalah yang sama.
  • Niche Market : segmen pasar yang spesifik.
  • Segmented: segmen pasar yang memiliki kebutuhan berbeda  tetapi dalam satu kategori.
  • Diversified : segmen pasar yang memiliki kebutuhan atau  masalah yang sangat berbeda.
  • Multi-sided Platform : melayani 2 atau lebih pasar segmen  pasar yang saling tergantung
# prioritas


3. Costumer Relationship

Customer relationship adalah  cara-cara yang bisa Anda  gunakan untuk berkomunikasi  dengan customer segments. Customer relationship soal  hubungan, kalau channel soal  cara Anda menjangkau customer  segments.













  • Transactional: beli putus saat itu juga.
  • Long-term: hubungan jangka panjang antara Anda dengan  pelanggan.
  • Personal Assistance: Ada sales-rep yang melayani pelanggan  Anda.
  • Self Service: Pelanggan melayani dirinya sendiri, biasanya di  bisnis retail.
  • Automated Service: Pelanggan bahkan tidak perlu ke toko Anda,  biasanya di bisnis SaaS.
  • Community: Anda menciptakan komunitas untuk pelanggan.
  • Co-Creation: Anda mengajak pelanggan menciptakan sesuatu  untuk bisnis Anda.

4. Channels

Cara menjangkau/  bersentuhan dengan  Costumers


















Kategori Channel
  • Direct : sales force, web sales, own stores.
  • Indirect : partner stores, wholesaler.
  • Awareness : tahap awal menginformasikan ke customer.  Evaluation : cara membantu customer mengevaluasi value  proposition yang ditawarkan.
  • Purchase : cara-cara customer melakukan pembelian.  Delivery : cara menyampaikan value proposition (produk/  jasa) kepada customer.
  • After Sales : customer support setelah terjadi transaksi.

5. Key activities

Key activities kegiatan wajib/utama yang dilakukan oleh  perusahaan untuk menghasilkan value proposition yang  ditawarkan.
  • Production : aktivitas merancang,  membuat, mengirimkan produk.
  • Problem Solving : aktivitas  operasi yang biasanya muncul pada  perusahaan konsultan, rumah sakit,  organisasi penyedia jasa.
  • Platform Network : wadah  bertemunya dua atau lebih segmen  pasar untuk saling berinteraksi/  transaksi /membangun network.

6. Key resources

Key resources adalah hal-hal paling penting yang  harus Anda punyai agar key activities bisa  dijalankan dan value proposition bisa diberikan pada  customer.
  • Physical asset : fasilitas pabrik,  gedung-gedung, kendaraan,  mesin-mesin.
  • Intellectual : brand, hak paten,  copyright, database customer dan  database partnership, informasi  rahasia perusahaan
  • Human Capital: tenaga kerja  Financial : sumber daya  keuangan perusahaan cash, credit,
  • obligasi, saham

7. Key partners

Key partners adalah pihak-pihak  yang bisa Anda ajak kerjasama  dengan tujuan:
  • Optimization and Economy
  • Reduction of Risk and  Uncertainty
  • Acquisition of particular  resources and activities
  • Strategic Alliance between non-competitors:  kerjasama dengan perusahaan yg tidak sejenis.
  • Coopetition: kerjasama dengan perusahaan  kompetitor.
  • Joint ventures to develop new business: kerjasama  untuk membentuk usaha baru.
  • Buyer supplier relationship: hubungan hanya  sebagai pembeli dan penjual biasanya terjadi pada  motif optimization and economies of scale.

8. Cost Structure

Cost structure adalah rincian biaya-biaya  terbesar yang harus Anda keluarkan untuk  melakukan key activities dan menghasilkan  value proposition.
  • Cost-driven: sensitif terhadap  harga bahan baku.
  • Value-driven: perusahaan tidak  terlalu memikirkan harga produksi/  bahan baku karena yang dijual  adalah nilai/seni/status/gaya hidup.
  • Fixed cost: biaya-biaya tetap yang  muncul yang tidak tergantung pada  jumlah produksi
  • Variable cost: biaya-biaya yang  muncul bervariasi sesuai jumlah  yang diproduksi
  • Economies of scale: biaya per  unit
  • Economies of Scope
Berapa biaya untuk mencapai key activities bisnis?
Berapa yang dianggarkan untuk key resources dan partnerships?
Berapa biaya untuk mencapai value proposition dan apakah ada biaya tambahan lainnya untuk menjalankan bisnis.

Cost-driven: biaya keluar  tergantung dari harga bahan  baku.
Fixed cost: Gaji 1 orang  designer.
Variable cost: Biaya jahit  tergantung berapa baju yang  akan diproduksi.

9. Revenue Stream

Revenue stream dalam BMC akan kita isi dengan  berbagai cara untuk menghasilkan keuntungan dari  value proposition kita.
  • Asset Sale: penjualan produk secara fisik.  Usage Fee: customer membayar sesuai  lamanya menggunakan produk/jasa.
  • Subscription Fees: biaya berlangganan.
  • Lending/renting/leasing: biaya  peminjaman/pemakaian/penggunaan  sementara.
  • Licensing: biaya ijin pakai jasa / produk.



28/08/2023

MENGAPA KEWIRAUSAHAAN PENTING?

Kewirausahaan (1)

MENGAPA KEWIRAUSAHAAN PENTING?

Misi Kewirausahaan menjadi Misi Univeritas Negeri Makassar yang berarti semangat kewirausahaan sebaiknya mewarnai setiap aktifitas di kampus. 

  • Benarkah demikian? 
  • Mengapa kewirausahaan penting?
  • Apa dan bagaimana agar dapat menyerap energi semangat berwirausaha?
Tidak ada praktik tanpa teori (konsep), teori tidak bisa berkembang tanpa praktik yang direfleksikan.

Demikian pula halnya dalam kewirausahaan. Ilmu adalah menyatunya prkatik dan teori, sehingga apabila hanya memiliki salah staunya belum sempurna keilmuannya.

DATA DAN KONSEP

Berdasarkan sensus ekonomi Badan Pusat Statistik (BPS), baseline 2019 jumlah rasio wirausaha mencapai 3,3 persen setara 8,2 juta. Artinya, dengan target 3,95 persen di 2024, maka diperlukan 1,5 juta penduduk yang usahanya menetap hingga 2024. Penumbuhan 1,5 juta wirausaha baru, tentunya efektif dalam kurun waktu tiga tahun atau mulai dari 2022 hingga 2024, sehingga rata-rata target per tahunnya 500 ribu wirausaha baru.

Pada Senin, 23 Mei 2022. Rasio kewirausahaan di Indonesia saat ini masih sangat rendah, yaitu 3,47% dari total penduduk Indonesia.

Agar wirausaha dapat tumbuh pemahaman tentang kewirausahaan penting dimassifkan.

Berikut beberapa Pengertian Kewirausahaan

  • Entrepreuner (Bahasa Perancis) yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dengan arti "between taker atau go between" atau perantara, dikenal dengan istilah wirausaha di Indonesia Wirausaha (entrepreneur) terdiri dari kata Wira dan Usaha. 
  • Dalam Kamus Bahasa Indonesia (KBI, 2008), wira berarti utama, gagah, luhur, berani, teladan, pejuang, sedangkan usaha diartikan sebagai kegiatan yang bersifat komersial maupun non komersial
  • PETER Drucker (1996) Entrepreuner adalah “kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru dan berbeda”. 
  • Zimmerer dan Scarborough (1996), kewirausahaan adalah penerapan kreativitas dan inovasi untuk memecahkan permasalahan dan upaya memanfaatkan peluang-peluang yang dihadapi orang setiap hari.
  • dan lain-lain
Entrepreneurship is the process of creating something different with value by devoting the necessary time and effort, summing the accompanying reward of monetary and personal satisfaction and independence”. 

Artinya, kewirausahaan adalah proses menciptakan sesuatu yang baru dengan menggunakan waktu, kegiatan, modal, risiko, dan menerima balas jasa dan kepuasan, serta kebebasan pribadi.


Nampak dalam berwirausaha menyerupai ilmuan, penemu yang harus memiliki sumber daya dan tujuan yang ingin dicapai.

























Setiap perubahan, baik itu perubahan dalam situasi politik, ekonomi, sosial ataupun perubahan lingkungan dan teknologi, biasanya juga diikuti oleh peluang-peluang dalam bisnis. Skinner (2015)

SIMULASI (IDENTIFIKASI)














Brain Color adalah tes yang diciptakan oleh Sheila N. Glazov pada tahun 2007. Tes ini didasarkan pada teori Carl Gustav Jung mengenai empat fungsi kepribadian, yaitu: 
  • Sumber Energi (Extraversion atau Intraversion), 
  • Proses Informasi (Sensing atau Intuition), 
  • Pengambilan Keputusan (Thinking atau Feeling), dan 
  • Menjalankan Kehidupan (Judgment atau Perceiving). 
Tes ini dapat membantu untuk memahami persamaan dan perbedaan antara diri sendiri dengan orang lain dalam berpikir dan cara bertindak.


TOPIK KEWIRAUSAHAAN

  1. Pengantar Kewirausahaan Perubahan Mindset;  
  2. ide dan peluang bisnis &  inovasi dan Aspeknya. 
  3. Strategi inovasi Barang dan Jasa Start UP Business
  4. Identifikasi Peluang dan Risiko Bisnis 
  5. Bisnis Canvass  Model  (Studi kasus) 
  6. Studi kasus Millenial Cerdas Financial 
  7. Prinsip dan karakteristik Enterpreneurship Jejak Enterpreneur  (Studi kasus) 
  8. Ide dan motivasi pelaku UKM Projeck (Studi kasus) 
Semangat Belajar, enjoy, dan Merdekalah ! Temukan dirimu disini

27/08/2023

Pemrograman Data Sains (1)

Pemrograman Data Sains (1)

ADA banyak bahasa pemrograman untuk data sians. Dinataranya Python, R Matlab, Javasript, dll. Python menjadi salah satu bahasa pemrograman yang paling populer karena tak hanya dibutuhkan untuk bidang data science, tapi juga berguna untuk pengembangan web dan software. Bahasa pemrograman ini termasuk object-oriented programming. Dalam data science, Python umumnya digunakan untuk pemrosesan data dan penerapan algoritma analisis data. Python juga sangat mudah dipelajari oleh data scientist atau programmer pemula karena menggunakan sintaks yang sederhana.

Berikut adalah Tahapan Data Sains:

Data science adalah ilmu yang menggabungkan matematika, statisika dengan ilmu komputer dengan tujuan analisa data (data analysis) dari suatu himpunan data baik skala kecil (sampel) maupun besar (populasi) dengan mengaplikasikan algoritma tertentu untuk tujuan menggali data (data mining) dan mendapatkan pola data serta dapat melakukan prediksi data (prediction) dengan cukup akurat yang dapat membantu dalam pengambilan keputusan dan dapat digunakan untuk membuat sistem yang cerdas (AI) yang dapat terus belajar dengan sendirinya (machine learning). 

Berikut adalah materi Pengantar Pemrograman Data Sains

  • Pengertian Data Sains 
  • Tujuan data science 
  • Jenis pembelajaran data science 
  • Tahapan data sains 
    • Pertama, tahap pendefinisian masalah. 
    • Kedua, tahap pengumpulan data. 
    • Ketiga, tahap eksplorasi dan penyiapan data. 
    • Keempat, tahap analisis data. 
    • Kelima, storytelling. 
  • Keahlian dan skill data scientist 
  • Perbedaan data sains (machine learning) dengan pemrograman tradisional ? 
  • Mengapa python?

SIlakan dibaca materi lengkapnya Pengantar Data Sains Namun sebaiknya membaca juga materi Statistik dan data sains dan pengantar algoritma pemrograman 

Dalam Mata Kuliah ini materi dna praktik yang akan dipelajari

TOPIK PEMROGRAMAN DATA SAINS WITH PYTHON 

  1. Pengantar Paket dan Library Python untuk data sains 
  2. Numpy 
  3. Pandas 
  4. Matplotlib, Seaborn 
  5. Visualisasi Data 
  6. Machine Learning (Intro)
  7. Projek
















Selamat Belajar, Enjoy dan Merdekalah.