Education for freedom 1

Read, Write, and Do Something

Education for freedom 2

Read, Write, and Do Something

Education for freedom 3

Read, Write, and Do Something

Education for freedom 4

Read, Write, and Do Something.

Education for freedom 5

Read, Write, and Do Something

14/12/12

Sosial Budaya Masyarakat Pesisir Makassar

Sosial Budaya Masyarakat Pesisir Makassar

Tulisan berikut adalah lanjutan dari tulisan sebelumnya, "Spirit Pelaut Bugis Makassar", Bagian terakhir dari paper tugas Ekonomi Maritim :). Topik Sosial Budaya Masyarakat Pesisir Makassar dan sekitarnya.

Menurut Garna (1994), “sistem sosial adalah suatu perangkat peran sosial yang berinteraksi atau kelompok sosial yang memiliki nilai-nilai, norma dan tujuan yang bersama”. Seperti yang diungkapkan oleh Parsons(1951), “Sistem sosial merupakan proses interaksi di antara pelaku sosial”. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa sistem sosial itu pada dasarnya ialah suatu sistem dari tindakan-tindakan yang tercipta karena adanya interaksi.
Dari berbagai definisi budaya, dapat diperoleh pengertian mengenai kebudayaan yaitu sesuatu yang mempengaruhi tingkat pengetahuan yang meliputi sistem ide atau gagasan yang terdapat dalam pikiran manusia bersifat abstrak. Sedangkan perwujudan kebudayaan adalah benda-benda yang diciptakan oleh manusia sebagai makhluk yang berbudaya, berupa perilaku dan benda-benda yang bersifat nyata (konkrit), misalnya pola-pola perilaku, bahasa, peralatan hidup, organisasi sosial, religi, seni, dan lain-lain, yang kesemuanya ditujukan untuk membantu manusia dalam melangsungkan kehidupan bermasyarakat.
Sistem Sosial Budaya adalah suatu keseluruhan dari unsur-unsur tata nilai, tata sosial, dan tata laku manusia yang saling berkaitan dan masing-masing unsur bekerja secara mandiri serta bersama sama satu sama lain saling mendukung untuk mencapai tujuan hidup manusia dalam bermasyarakat.

Sistem kemasyarakatan Bugis-Makassar, terbagi atas tiga tingkatan (kasta). Pertama: karaeng (Makassar), menempati kasta tertinggi dalam stratifikasi sosial kemasyarakatan. Mereka adalah kerabat raja-raja yang menguasai ekonomi dan pemerintahan. Kedua: tu maradeka (Makassar), kasta kedua dalam sistem kemasyarakatan Bugis-Makassar. Mereka adalah orang-orang yang merdeka (bukan budak atau ata). Masyarakat Sulawesi Selatan (Bugis-Makassar) mayoritas berstatus kasta ini. Ketiga: ata, sebagai kasta terendah dalam strata sosial. Mereka adalah budak/abdi yang biasanya diperintah oleh kasta pertama dan kedua. Umumnya mereka menjadi budak lantaran tidak mampu membayar utang, melanggar pantangan adat, dan lain-lain.
Dalam perkembangannya, sebagai sunnatullah, sistem kerajaan runtuh dan digantikan oleh pemerintahan kolonial, stratifikasi sosial masyarakat Bugis-makassar berangsur luntur. Hal ini terjadi karena desakan pemerintah kolonial untuk menggunakan strata sosial tersebut. Selain itu, desakan agama (Islam) yang melarang kalsifikasi status sosial berdasarkan kasta. Pengaruh ini terlihat jelas menjelang abad 20, dimana kasta terendah, “ata”mulai hilang. Bahkan, sampai sekarang kaum ata sudah sulit ditemukan lagi, kecuali di kawasan pedalaman yang masihsangat feodal.
Setelah Indonesia merdeka, 2 kasta tertinggi, yaitu ana’ karaeng dan tu maradeka juga berangsur mulai hilang dalam kehidupan masyarakat. Memang pemakaian gelar ana’ karaeng, semisal Karaenta, Petta, Puang, dan Andi masih dipakai, tetapi maknanya tidak sesakral zaman kerajaan. Pemakaian gelar kebangsawanan tersebut tidak lagi dipandang sebagai pemilik status sosial tertinggi.
Dalam sistem sosial, juga dikenal adanya hubungan kekerabatan dalam masyarakat seperti : Sipa’anakang/sianakang, Sipamanakang, Sikalu-kaluki, serta Sambori.
Kesemua kekerabatan yang disebut di atas terjalin erat antar satu dengan yang lain. Mereka merasa senasib dan sepenanggungan. Oleh karena jika seorang membutuhkan yang lain, bantuan dan harapannya akan terpenuhi, bahkan mereka bersedia untuk segalanya.
Sirik na pacce juga merupakan prinsip hidup bagi suku Makassar. Sirik dipergunakan untuk membela kehormatan terhadap orang-orang yang mau memperkosa harga dirinya, sedangkan pacce dipakai untuk membantu sesama anggota masyarakat yang berada dalam penderitaan. Sering kita dengar ungkapan suku Makassar berbunyi “Punna tena siriknu, paccenu seng paknia” (kalau tidak ada siri’mu paccelah yang kau pegang teguh). Apabila sirikna pacce sebagai pandangan hidup tidak dimiliki seseorang, akan dapat berakibat orang tersebut bertingkah laku melebihi tingkah laku binatang karena tidak memiliki unsur kepedulian sosial, dan hanya mau menang sendiri.
Sistem sosial, kekerabatan dan nilai-nilai budaya yang dipaparkan di atas juga terdapat dan termanifestasi di daerah pesisir Makassar sejak dahulu hingga kini.
 Nilai-nilai Budaya dan Roh Keberlanjutan Sumber Daya Laut (SDL)
Pada pembahasan sistem nilai budaya masyarakat pesisir Makassar . Sepertinya Patorani (Nelayan penangkap Ikan terbang dan telurnya) yang banyak di pesisir pantai Galesong dan Barombong cukup kapabel untuk menggambarkan nilai budaya masyarakat pesisir Makassar. Karena budaya patorani masih berlangsung hingga kini, selain itu hasil tangkapan (telur ikan terbang) di ekspor, penangkapan ikan terbang juga tergolong unik, karena hanya dilakukan pada musim kemarau dengan alat tradisional. Menurut para ahli, di Indonesia terdapat 18 jenis ikan terbang, dan 10 diantaranya hidup diperairan Sulawesi selatan dan wilayah timur Indonesia. Menurut McKnight (1976) Indonesia adalah pengekspor teripang dan telur torani tertua didunia, saat Belanda mengalahkan Makassar di Buton tahun 1667, dan membuat batasan perdagangan bagi orang Makassar, banyak di antara mereka melarikan diri ke Teluk Carpentaria di Australia, dan kemmbali dengan memuat tangkapan hasil laut termasuk teripang. Bukti lain yang mendukung sejarah ini adalah catatan Flinder dan Pobaso di tahun 1803, yaitu tentang nelayan Makassar yang sudah sejak 20 tahun sebelumnya berlayar mencari ikan terbang ke pulau-pulau sekitar Jawa sampai ke daerah kering yang terletak di selatan Pulai Rote dan Pantai Kimberly, Australia Barat (Clark, 2000; Mc Knight 1976).
Dari sisi teknologi penangkapan tradisional yang mereka pertahankan itu, hanya menggunakan gillnet (jarring insang) dan pakkaja, sedangkan untuk menangkap telurnya digunakan pakkaja dan bale-bale. Penangkapan dilakukan empat atau lima trip, dan setiap trip sekitar satu bulan dengan jumlah nelayan tiga atau empat orang. Setiap kapal pattorani membawa bale-bale sekitar 400-1.000 lembar (Safrudin Sihotang, 2008).
Sisi menariknya adalah penggunaan teknologi dan pengetahuan tradisional (kearifan lokal) yang diwariskan secara turun temurun dari generasi ke generasi berikutnya. Tradisi mereka tetap dipertahankan walau pengaruh teknologi modern begitu kuat mempengaruhinya. Struktur sosial masyarakt nelayan ikan terbang memiliki garis patrilineal dengan bentuk kerjasama berdasarkan sistem patron klien yang tetap terpelihara.
Struktur kepatoranian terbentuk suatu organisasi yang saling terkait satu sama lain antara paplele (pinggawa darat), juragong (pinggawa taut) dan sawi (pekerja/buruh) yang berkisar pada kepentingan-kepentingan untuk saling mendukung dan sating memeriukan dalam lingkungan unt uk beraktivitas sebagai kcmunitas nelayan patorani. lama kelamaan pranata-pranata tersebut di atas semakin teratur dan mapan datam arti sudah melembaga di dikalangan patorani, selanjutnya terbentuklah suatu organisasi yang disebut popolele_ pinggowa don sawi.
Menurut mereka, sistem nilai budaya yang berujud siri' dan pesse bahkan menjadi jiwa bagi empat kelompom etnik besar di Sulawesi Selatan yaitu Bugis, Makasar, Mandar dan Toraja. Siri' merujuk pada budaya rasa-malu yang mendorong dinamika masyarakat. Menurut Hamid (2007:7) siri' mendorong munculnya kreativitas dan prestasi, serta rasa malu kalau berbuat salah dan mengingkari janji atau disiplin. Walapun demikian, menurutnya, sekarang ini pengertian siri' bergeser pada konsep martabat atau harga diri bahkan seringkali secara sempit diartikan sebagai ketersinggungan. Sementara pesse atau pacce mengandung implikasi berikut dari siri' yang berupa rasa solidaritas (Farid 2007:28-29). Pacce merupakan suatu perasaan sedih yang menyayat hati apabila ada sesama warga, keluarga atau kawan tertimpa kemalangan. Rasa ini mendorong orang untuk menolong dan membantu sesamanya.
Umumnya masyarakat nelayan pesisir pantai Galesong dan Barombong masih percaya sepenuhnya bahwa lautan itu adalah hasil ciptaan Tuhan Yang Maha Kuasa sesuai dengan ajaran agama Islam yang mereka yakini dan anut secara resmi. Merekapun tahu bahwa segala sesuatu yang ada di alam raya ini, termasuk lautan berada di bawah kekuasaan Tuhan Yang Maha Esa, namun
secara tradisional warga masyarakat yang bersangkutan mempunyai pula kepercayaan, bahwa Tuhan yang disebutnya Koraeng Allah Tao/a telah melimpahkan penguasaan wilayah lautan kepada Nabi Hellerek.
Nelayan Mandar pun meyakini juga akan keberadaan Nabi Khaidir dalam struktur dunia gaib, dimana menempatkannya diurutan pertama sebagai pemimpin dan penguasa laut. Sementara makhluk-makhluk halus lainnya dianggap sebagai anggota di bawah kekuasaan dan perintah Nabi Khaidir. (Arifuddin Ismail, 2007:92).
Masyarakat nelayan patorani (penangkap ikan terbang /tuing-tuing) membutuhkan persiapan- persiapan:
  1. Tahap perencanaan ;
mencari waktu baik, menentukan sawi, persiapan dan pemeliharaan peralatan, persiapan bekal nelayan (bokong), kelengkapan surat-surat.
  1. Tahap operasional
Sebelum berangkat Punggawa laut membaca Pakdoangan (do’a) yang disebutnya sebagai bagian dari erang pakboya-boyang juku. Adapun isi dari pakdoangang sebagai berikut:
"Irate rammang makdonteng, kupailalang sorongang. Naungkomae, pirassianga
tangngana biseangku. Rossi ipantarang, rassi ilalang. Oh ....... , Nabbi. sareanga dalleku ri Allah Taalah, siagang Nabi Muhammad. Oh ........ , Nabbi Pakere, Nabbi Hedere, sareanga mange dallekku ri Allah Taalah, siagang Nabbi Muhammad”

Artinya : Di atas awan menggumpal, dengan penuh harapan. Turunlah, penuhilah perahuku. Penuh di luar, penuh di dalam. Wahai .... Nabi (Dewa-dewa ikan), berikan rezeki dari Allah SWT bersama Nabi Muhammad. Wahai..... Nabi Pakere, Nabi Haidir, berikan juga rezekiku dari Allah bersama Nabi Muhammad.

"lkau makkalepu, areng tojennu ri Allah Taalah. Boyangak dallekku battu ri Allah Taala.
Malewai ri kanang, I Mandacingi ri kairi. Tallangpi lina, kutallang todong. Jai leko rilino. Jai tongi dallekku ri Allah Taala. 0 ..... , Nabbi Hellerek. Allei dalleknu. Palakkang tongak dollekku.

Artinya: Engkau yang sempurna. Nama aslimu dari Allah Taala. Carikan rezekiku dari Allah. Si penegak di sebelah kanan, Si penyeimbang disebelah kiri. Tenggelam dunia, kutenggelam juga. Banyak daun di dunia, Banyak juga rezekiku dari Allah. Oh ... , Nabi Khaidir, Ambillah rezekimu, mintakan juga rezekiku.
Dan masih banyak lagi do’a-do’a lainnya, yang pola umumnya mengharapkan Ridho Allaw swt melalui perantara Nabi (Tawassul).
  1. Tahap pengangkutan produksi dan pemasaran.
Tradisi yang berlangsung hingga kini di masyarakat pesisir ‘patorani’ yaitu ritual Patorani, Pantangan, ranah suci Patorani, Pappasang (Akkareso, Barani, Assitulung-tulung dan Siri’ Na Pacce).
Sudah menjadi kebiasaan sebelum Patorani berangkat melaut melakukan ritual Doa Patorani , membaca bait doa sebelum berangkat berlayar. Ikau irumpa, areng tojennu ri Allah Taala. Inakke bitti riukkung, areng tojengku ri Allah Taalah. Ri langi tumabbuttanu ”.
“Pada bait ini mengungkapkan tentang makna hakiki dari perahu yang digunakan untuk beroperasi. Ungkapan itu merupakan pandangan yang menunjukkan bahwa, perahu itu pada dasarnya menyerupai manusia yang diciptakan atas keinginan Tuhan. Oleh sebab itu, setiap perahu yang ingin
digunakan untuk beroperasi oleh kelompok pattorani maka punggawa laut harus dapat berkomunikasi secara batin dengan perahunya. dalam komunikasi ini, keduanya saling memperkenalkan eksistensinya masing-masing. Di samping itu, punggawa laut sudah dapat mengetahui apakah perahu itu bersedia untuk mengantar dan menjaga keselamatan seluruh anggota kelompok dalam operasi pengumpulan produksi, ataukah sebaliknya. Selama dalam perjalanan menuju lokasi penangkapan, punggawa laut pada saat tertentu melakukan komunikasi secara batin dengan mengharapkan fungsi perahu dapat berjalan sesuai dengan harapan-harapan yang ada. Harapan-harapan tersebut merupakan perwujudan dari kategori “kearifan lokal”.” (Akzam Amir, 2011).
Areng tojennu ri Allah Taala. Allah Taala ampakjariko biseang. Allah Taala behupahi. I bungan daeng riboko. Bunga intang ritangngana. Rimpaki dalleknu. Ri Allah Taala. siagang Nabbi Muhammad”.
Pada bait ini, juga termasuk “kearifan lokal”. Dalam bait ini, punggawa perahu atau punggawa laut menyampaikan atau memberitahukan kepada perahu bahwa sebenarnya nama asli perahu ada di tangan Allah yang menciptakanmu. Berusahalah mencari rejeki yang diberikan kepadamu oleh Allah dan Nabi Muhammad.” (Akzam Amir, Unhas, 2011).
Di masyarakat pesisir Barang Lompo melakukan upacara Pa’rappo yakni upacara ritual yang dilaksanakan oleh para nelayan sebelum turun ke laut, dan upacara Karangan yakni upacara ritual yang dilakukan oleh para nelayan ketika pulang melaut dengan memperoleh hasil yang berlimpah.
Dahulu kala bahkan dibeberapa tempat tertentu, tradisi membagikan hasil tangkapan ke tetangga-tetangga masih berlangsung sebagai wujud kesyukuran dan semangat berbagi dengan sesama. Namun seiring perkembangan zaman, merebaknya budaya kapitalis, banyak nelayan atau Papalele, atau eksportir yang sedikit menggerus tradisi berbagi dikalangan para nelayan.



PENUTUP
Sistem Sosial Budaya merupakan suatu keseluruhan dari unsur-unsur tata nilai, tata sosial, dan tata laku manusia yang saling berkaitan dan masing-masing unsur bekerja secara mandiri serta bersama sama satu sama lain saling mendukung untuk mencapai tujuan hidup manusia dalam bermasyarakat.
Sistem sosial dan nilai budaya masyarakat pesisir Makassar sejak dahulu kala mampu menjadi kekuatan untuk bertahan hidup, dan memenuhi kebutuhan dasar mereka, bahkan komoditas tertentu bisa menajdi komoditas ekspor. Selain itu nilai budaya yang menunjukkan penyerahan diri total kepa Allaw SWT dalam melakukan aktivitas ekonomi dapat menjadi formula untuk menjaga kelestarian dan keberlanjutan sumberdaya laut. Hal ini merupak wujud semangat Akkareso (Makkareso) dengan menjaga harmoni semesta Tuhan-Alam-Manusia.


REFERENSI

Adisasmita, Rahardjo, Pengembangan Ekonomi Maritim, Universitas Hasanuddin.2010.
Alfian Noor, dkk. Radioaktivitas Lingkungan Pantai Makassar: Pemantauan unsure Torium (th) dan Plutonium (pt) dalam Sedimen Makassar. UNHAS-Pusdiklat BATAN Jakarta. 2001
Arifin Taslim, dkk., (2012), Riset Pendekatan Ekologi-Ekonomi Untuk Peningkatan Produktivitas Pertambakan Udang Di Kawasan Selat Makassar, Provinsi Sulawesi Selatan, Kementerian Kelautan Dan Perikanan
Garna, Judistira K. 1991. Sistem Budaya Indonesia. Bandung: Program Pascasarjana Universitas Padjadjaran.
Lampe Munsi, Strategi-strategi Adaptif Nelayan: Studi Antropologi Nelayan. Essai Antropologi-IKA Press, Unhas. 1992
Mahmud,lrfan M. (ed), Tradisi, laringan Maritim, Sejarah-Budaya: Perspektif Etnoarkeologi-Arkeologi Sejarah. Lembaga Penerbttan Universitas Hasanuddin (Lephas). 2002.
____, Memanfaatkan Potensi Sosial Budaya Lokal untuk Pengembangan Manajemen Perikanan Lout Berbasis Masyarakat. Makalah, Jurnal Antropologi lndonesia-Fisip UI-Fisip Unhas. 2000.

Mattuladda. 1974. Bugis Makassar, Manusia dan Kebudayaan. Makassar: Berita Antropologi No. 16, Fakultas Sastra UNHAS.
Nasruddin., Kearifan Lokal dalam Penangkapan Telur Ikan Torani sebagai Komoditas Ekspor pada Masyarakat Pesisir di Galesong, Sulawesi Selatan. Kementistek, 2010
------------. 1975. Latoa, Suatu Lukisan Analitis Antropologi Politik Orang Bugis. Makassar: Disertasi.
Wahyudin, Yudi., Sistem Sosial Ekonomi dan Budaya Masyarakat Pesisir. PKSPL-IPB. Bogor.




09/12/12

Selayang Pandang Spirit Pelaut Makassar


 Selayang Pandang Spirit Pelaut Makassar

Diktum The survival of the fittes dalam referensi teori evolusi mungkin ada benarnya jika dikaitkan dengan spirit para petarung, semangat para pelaut ulung menaklukkan derasnya ombak dan ganasnya gelombang dengan tetap menjaga harmoni (Syamsu Alam:2012). Itulah penggambaran semangat para pelaut Bugis-Makassar menjelajahi samudera sebagaimana yang terekam dalam sejarah. Pada abad ke-14-17, dengan simbol Kerajaan Gowa, mereka berhasil membentuk satu wilayah kerajaan yang luas dengan kekuatan armada laut yang besar berhasil membentuk suatu Imperium bernafaskan Islam, mulai dari keseluruhan pulau Sulawesi, kalimantan bagian Timur, NTT, NTB, Maluku, Brunei, Papua dan Australia bagian utara Mereka menjalin Traktat dengan Bali, kerjasama dengan Malaka dan Banten dan seluruh kerajaan lainnya dalam lingkup Nusantara maupun Internasional (khususnya Portugis).
Spirit yang sama juga tergambar dalam kearifan ”Resopa temmangingi, matinulu, namalomo naletei pammase Dewata sewwa-E.” Begitulah pesan tetua Bugis-Makassar kepada anak cucunya. Bahwa ”Rahmat berupa kesejahteraan dari Tuhan Yang Maha Esa hanya bisa diraih melalui kerja keras, gigih, dan ulet”. Bagi warga Bugis-Makassar, semangat kerja keras yang biasa dilafalkan sebagai “makkareso” “akkareso”  tak hanya diwujudkan dalam bentuk bekerja ulet di tanah kelahiran atau di kampung asal untuk bertahan hidup, di mana saja, semangat itu dikobarkan. Namun, lazimnya, kutipan pesan itu diucapkan para tetua kepada anak-anak muda yang meminta restu untuk sompe’ atau merantau.
Istilah Bugis dan Makassar adalah istilah yang diciptakan oleh Belanda untuk memecah belah. Hingga pada akhirnya kejatuhan Kerajaan Makassar pada Belanda menyebabkan segala potensi dimatikan, mengingat suku ini terkenal sangat keras menentang Belanda. Di mana pun mereka bertemu Belanda, pasti diperanginya. Beberapa tokoh sentral Gowa yang menolak menyerah seperti Karaeng Galesong, hijrah ke Tanah Jawa. Bersama armada lautnya yang perkasa, memerangi setiap kapal Belanda yang mereka temui. Oleh karena itu, Belanda yang saat itu dibawah pimpinan Spellman menjulukinya dengan "Si-Bajak-Laut".
Orang Bugis-Makassar  yang tinggal di desa-desa daerah pantai bermata pencaharian mencari ikan. Mereka akrab dengan laut dan berani mengarungi lautan luas. Mereka menangkap ikan sampai jauh ke laut hanya dengan perahu-perahu layar. Dengan perahu layar dari tipe pinisi dan lambo, Orang Bugis-Makassar mengarungi perairan nusantara sampai Srilanka dan Filipina.
Mereka merupakan suku bangsa Indonesia yang telah mengembangkan kebudayaan maritim sejak abad ke-17. Orang Bugis-Makassar juga telah mewarisi hukum niaga pelayaran. Hukum ini disebut Ade’allopiloping Bicaranna Pabbalue ditulis oleh Amanna Gappa pada lontar abad ke-17. Sambil berlayar orang Bugis-Makassar mengembangkan perdagangan ke berbagai tempat di Indonesia.
Berbagai jenis binatang laut ditangkap dan diperdagangkan. Teripang dan holothurioidea (sejenis binatang laut) ditangkap di kepulauan Tanibar, Irian Jaya, bahkan sampai ke Australia untuk dijual kepada tengkulak. Melalui tengkulak binatang laut ini diekspor ke Cina. Mulai abad ke- 19 sampai abad ke-20 ekspor teripang sangat maju.
Menurut Darwis Semangat survival orang Bugis-Makassar di tanah rantau, , juga tak lepas dari sistem sosial-budaya yang lekat dengan hierarki (kasta), yakni Karaeng/arung (bangsawan/juragan) dan ata (hamba/orang kebanyakan). Bagi orang kebanyakan yang ingin bebas dari sistem itu atau setidaknya ingin naik kelas sosial, merantau adalah salah satu pilihan. Tali-temali dengan mobilitas vertikal,  Prof Halide, menekankannya pada aspek ekonomi. ”Peningkatan taraf hidup seseorang berbanding lurus dengan strata sosial yang disandangnya,”.
Wilayah pesisir dan laut merupakan bagian wilayah daerah yang memiliki sumberdaya alam yang sangat potensial dan prospektif untuk menjadi akselerator pembangunan perekonomian daerah jika dikelola dengan baik dan optimum. Sebagai wilayah yang strategis, wilayah pesisir merupakan suatu zona yang diperuntukkan untuk berbagai aktivitas manusia baik secara sosial, kultural, ekonomi, industri maupun pemanfaatan secara langsung.
Sulawesi Selatan khususnya Makassar sebagai penghubung yang menautkan antara Indonesia bagian barat dan Indonesia bagian timur yang menyebabkan fungsi logistik, fungsi transportasi, dan fungsi perdagangan saling berpengaruh. Pelabuhan dan bandara yang memadai menjadikan potensi kota ini makin terasa secara optimal. Selain itu, sistem yang terjalin dari turun temurun penting diperhatikan untuk memahami lebih dalam tentang masyarakat pesisir.
            Paper sederhana ini hendak memotret sistem sosial budaya masyarakat pesisir Makassar sebagai masyarakat maritim yang tangguh yang pernah terekam dalam sejarah dan pergeseran yang terjadi akibat perkembangan zaman.
(Bagian A. Pendahuluan  Paper Ekonomi Maritim, Syamsu Alam | alamyin@gmail.com)

29/11/12

Sweet November : The day you hit me

Edisi alamyin kali ini, akan dihiasi oleh Kumpulan kata-kata puitis yang ditulis oleh sastrawan muda Bantaeng Dion Anak Zaman, thanks bro.

Namun sebagian besar karya sastra berikut ditulis oleh mahasiswa tingkat akhir di salah satu jurusan yang cukup jauh dari alam sastrawi. hari-harinya bergelut dengan unsur-unsur dan ikatan-ikatan kimia.

You're unique.
Tema postingan, Sweet November, diinspirasi dari film Keanu Reaves. Selain ceritanya yang keren, Soundtarck film ini juga begitu asik dinikmati dikeheningan (Enya-Only Time).
Beberapa kata-kata puitis itu adalah:

12 November 2012

Kering nutrisi Otakku,,,, 
Kering tenggorokannku,,, 
tapi takkan kering Cintaku,,,,, *







13 November 2012

Bila nanti terjaga,,,
Tak q biarkan jejakmu sia-sia
Tak relakan nafasmu terengah
Tak mau menampung air mata
q inginn Hanya senyum sembari berkata AQU BAHAGIA.......


---- UL Mahira
Tidakkahh lelah menghampiri ketika,,,
hawa pergantian siang mlm menghempas badan,,
butiran debu masuk ke saluran,
TErobos di setiap KM jalan,, u my superhero...


 14 November 2012

Ilustrasi untuk temanku tauwwa..
aku telah bermukim, disana
kadang terasa bening ini membentur keyakinanku sendiri jatuh
dan membuat rinai dan kelopak bunga tak lagi ditemani kumbang
sebab aku sendiri tidak pernah tahu dan menginginkan
asal mula resah dan rasa ini tercipta

dan jujur aku mengingkan itu!
aku ingin membentuk rindu, dan indahnya menembus batas tirani
pada semesta pun menepuk mimpi, namu keyakinanku utuh
mengira aku mulai salah menepatkan rasa dan pilihan

dialam dunia yang tergolek rindangnya dan teduhnya
aku meletakkannya..aku belajar mencintainya
sepetak dihatiku untuknya, dan menghiasi dipurnama awal aku memilihnya

kini selembut sutra meraba bathinku
pada kiasan semesta yang mulai berencana indah untuk kita
apa kau tahu?
atau kita terlanjur membaginya pada sepetak hati kita masing-masing

seperti apa butiran air mata ini ketika memilihmu
apa juga kau tahu? aku juag tidak butuh pengakuan
bahkan saat aku memulai mengagum,
hingga keyakinan ini tak bisa direnggut lagi,,,

 --ditulis oleh Dion Anak Zaman untuk seseorang kepada seseorang---

--------------------------------
Polusii serasa semburan parfum mewangi
Panas mentari bagai sinar penjaga hati
Jalan raya seperti hamparan permadani
Jilbab bagaikan mahkota putri,,, dan
Jasad mu membawaku ke Istana Surgawiii


--- UL Mahira 

18 November 2012

KEtika bangun dari sujud...
Bayangan abuabu tampak silau,,,
menghalangi pandang...
Q bentangkan seluruh badann,,
Memulai dengan suara pelan..
tak jua tampak...
Jari2 kakiq,, bergerakk,, mengisyraktkan untk MENERJANG
Menghampiri asal dari keraguan... mulai meneropongg.....
dannn ternyata..........


Cerita terus berlanjut,

31/10/12

TENTANG MAWAR (BUNGA) MERAH DAN KILLING ME SOFTLY

From Alamyin
TENTANG MAWAR (BUNGA) MERAH DAN KILLING ME SOFTLY
Kenapa MAWAR (Bunga) MERAH? Apa pula hubungannya dengan lagu super terkenal "Killing me Softly". Berikut kisahnya, ditulis langsung dari mabes .9, tepat setelah mengupload file di laman Mandiri. 

Mawar merah adalah ikon yang melekat pada Fakultas biru Mipa unm kisaran tahun 2004-an. Bahkan pernah dijadikan Ikon OSPEK BEM FAK.MIPA. Kehadiran Mawar Merah dimitoskan dapat menghangatkan suasana perang TEXAS (Teknik-Sastra) ketika itu. katanya....

(Bunga) MERAH adalah kelompok pemberontak dalam serial film kungfu cerita singkatnya seperti yang pernah di ulas oleh DB Asmoro di kompasiana. Salah satu film serial yang saya senangi. Pedang dan Kitab Suci / Putri harum dan Kaisar (Shu Jian En Chou Lu).

Ini adalah karya pertama Chinyung yang dibuat pada tahun 1955 dan berseting di zaman Dinasty Manchu. Novel ini menceritakan mengenai perjuangan kelompok Bunga Merah (Hong Hwa Hwe) dalam menggulingkan pemerintahan Dinasty Ching (Manchu) yang dibumbui dengan cinta segi empat antara Tan Keh Lok/Chen Cia Luo (ketua kelompok bunga merah), Kian Liong (Kaisar Ching), Cheng Tong (putri pertama kepala suku Hui/Uighur) dan Hiang-hiang (adik Cheng Tong). 

Kisah berawal saat kelompok bunga merah mengetahui rahasia bahwa Kaisar Ching yang memerintah saat ini sebenarnya adalah keturunan bangsa Han bukan bangsa Manchu. Bahkan Kaisar kianlong sendiri ternyata adalah kakak kandung dari ketua mereka. Maka dari itu disusunlah lobi-lobi agar Kaisar mau berpihak pada bangsa Han dan menggulingkan bangsa Manchu. 

Di sisi lain terdapat Suku Hui (Uighur) yang terus berjuang melawan bangsa Manchu dan mengambil kitab suci (Al Qur’an) mereka yang disita oleh Kerajaan Ching. Pertemuan antara Kelompok Bunga Merah dan orang-orang Hui menimbulkan cinta segitiga antara Tan Keh Lok kedua putri kepala suku Hui yaitu Cheng Tong (putri pertama sekaligus panglima perang suku Hui yang gagah perkasa) dan Hiang-Hiang (putri kedua yang terkenal akan kecantikan dan keharuman tubuhnya). Sampai kemudian Kaisar Kian Long yang terpesona dengan kecantikan Hiang-Hiang pun berusaha agar Hiang-Hiang mau menjadi permaisurinya. 

Meskipun kisah ini berakhir tragis, dimana Kaisar Kian Long akhirnya mengkhianati Kelompok Bunga Merah dan Hiang-Hiang yang mengetahuinya akhirnya bunuh diri untuk menyelamatkan Tan Keh Lok. Namun Chinyung dalam novel ini sepertinya ingin menyampaikan bahwa apapun yang terjadi dengan urusan pribadi, persoalan bangsa dan perjuangan tak boleh surut. Meskipun akhirnya kita tahu bahwa baik bangsa Han maupun Uighur tidak pernah berhasil lepas dari Dinasty Ching sampai kemudian Monarki di China runtuh dan digantikan oleh Republik.(sumber: http://media.kompasiana.com/buku/2011/11/01/karya-karya-terbaik-chinyung/) 

Itulah Kisah Chinyung, Kisah Mawar Merah berduri yang coba saya torehkan dalam seuntai puisi. Saya bisa saja berspekulasi kalau ini adalah suara hati, bisa juga jalan pertama belajar menulis dengan sentuhan perasaan, tidak melulu tentang "eksotisme kemarahan" walaupun ekspresi kemarahan adalah juga wujud cinta yang lain.

Inilah sisi lain pemilik blog ini, yang tidak banyak mahluk adam yang mengetahuinya. Mungkin bukan sisi lain, tapi lebih tepat sisi yang unpublish, untunglah ada media sosial, sebagai salah satu ruang ekspresi tanpa batas.  Mungkin om Google masih merekam tulisan jejak 4 tahun silam, sore hari menjelang magrib di kampus biru Mipa. Saya bercerita tentang lagunya Cold Play "Yellow" yang sedikit bisa mewakili isi kepalaku belum isi hati :) Tapi hari ini, tidak ada lagu yang bisa mewakilinya, walaupun ada keidentikan dengan judul lagu, mungkin karena pencipta dan penyanyinya duluan lahir dari saya...hehe

Ditengah serbuan tugas, dengan angka-angka berdigit 15 yang setiap teman yang melihatnya seolah ingin mual. Inilah hidup... resiko anak sekolahan...Sejenak sebelum azan dhuhur berkumandang di masjid kompleks Muhajirin 2. Di Rumah SigmaHouse, tempat ngumpul anak math segala angkatan :). Kusempatkan jemari menggerayangi screen Androidku, hadirlah seuntai kisah berikut:

Killing me softly !
Jangan dengan badik yang karatan. 
jangan pula dengan samurai yang sangat tajam. 
Cukup dengan sekuntum mawar atau sebutir air mata 
Biar saya bisa menikmati hembusan nafasku 
Yang kian lama begitu berat.
Alamyin .30.10. 2012 

Inilah hidup kawan ! semoga saja bukan hukum karma :). 

Tepat dihari ulang tahun teman yang ceria, lincah dan supel. Walau puisi yang singkat nan dalam kata teman di jejaring sosial, ditulis dihari ulang tahunnya, saya tetap bisa happy, bertamu di rumahnya, bercanda ria, ketawa, gila-gilaan bergaya depan kamera, bahkan mengalahkan narsisnya para kontestan Pemilukada Sul-Sel yang mencekam ibarat Pemilihan Kepala Desa :). 

Happy Birthday 30.10.2012 for Blue Ranger, thanks jamuannya, baksonya, es buahnya, foto-fotonya, informasinya, everything about me.

Berikut adalah Lirik lagu Killing Me Softly, yang populer dan telah diaransemen dalam berbagai aliran musik. Saya upload dalam tulisan ini biar kelihatan panjang hehe.. 
Killing Me Softly Songwriters: Gimbel, Norman; Fox, Charles; 
Strumming my pain with his fingers Singing my life with his words 
Killing me softly with his song 
Killing me softly with his song 
Telling my whole life with his words 
Killing me softly with his song I heard he sang a good song 
I heard he had a style And so I came to see him 
And listen for a while And there he was this young boy 
A stranger to my eyes Strumming my pain with his fingers 
Singing my life with his words 
Killing me softly with his song 
Killing me softly with his song 
Telling my whole life with his words 
Killing me softly with his song I felt all flushed with fever 
Embarrassed by the crowd I felt he found my letters 
And read each one out loud I prayed that he would finish 
But he just kept right on 
 Strumming my pain with his fingers 
Singing my life with his words 
Killing me softly with his song 
Killing me softly with his song 
Telling my whole life with his words 
Killing me softly with his song 
Strumming my pain with his fingers 
Singing my life with his words
Killing me softly with his song
Killing me softly with his song 
Telling my whole life with his words 
Killing me softly with his song 
Strumming my pain with his fingers 
Singing my life with his words 
Killing me softly with his song 
Killing me softly with his song 
Telling my whole life with his (HER) words 

17/10/12

Sekilas Jejak Boot-Camp Training Program Ethics for Entrepreneur

Boot-Camp Training Program Ethics for Entrepreneur Bank Mandiri & Rumah Perubahan Apa yang kita lakukan semata-mata untuk diri sendiri, akan mati bersama kita. PerUBAHan yang kita lakukan dan bermanfaat bagi orang lain, akan kekal abadi… (Dikutip dari Header Web Rumah Perubahan_ Renald Kasali Training Center)
From Alamyin
Sekilas Jejak Boot-Camp Training Program Ethics for Entrepreneur. Awalnya tidak percaya kalau Rumah Perubahan yang didirikan oleh Pak Rhenald Kasali mengundang saya dan 47 anak muda se-Indonesia (walau sudah ada juga yang om-om, peace om) dari Aceh, Sumatra, Bandung, Jogja, Makassar, Purwakarta, Kalimantan, Surabaya, Papua, Bogor, Palembang, Jakarta dan lain-lain untuk menghadiri Boot-Camp selama 4 hari 23-27 September 2012, Para peserta adalah Finalis wilayah dan Nasional Wirausa Muda mandiri (WMM). Pertama kali di telpon saya acuh saja, namun begitu cek email ternyata benar. Pesannya Official dari Rumah Perubahan kerjasama dengan Bank Mandiri. Besoknya di hubungi lagi oleh Neng Terecia untuk konfirmasi kepastian kehadiran dan akhirnya saya menyatakan kesedian dan kesiapan menghadiri kegiatan tersebut. Namun sebelumnya saya pun mencari informasi tentang Rumah Perubahan, search sana-sini, bertanya pada om Goggle dan denah lokasinya. Sehari sebelumnya saya berangkat sekalian singgah menyapa teman di PB HMI-MPO di Jaksel. Sdr.Akbar salah seorang pejabat teras organisasi kemahasiswaan tertua dan terbesar di Indonesaia yang pertama kali saya temui. Dia pun yang membantu menunjukkan arah transportasi menuju kantor Rumah Perubahan. Esok hari, tepat jam 15.00 berangkat menuju Rumah Perubahan (RP), Alamatnya (RP) yang sedikit sulit ditemukan sebagaimana yang dialami juga oleh beberapa teman yang baru pertama kali menginjakkan kaki di Rumah Perubahan. Tiba di (RP) disambut dengan senyum sumringah oleh pengelolah tempat tersebut. Asri, tenang dan menyejukkan adalah kesan pertama ketika memasuki halaman tempat tersebut. Malam Pertama di Rumah Perubahan, peserta yang datang dari hampir seluruh penjuru tanah air masih terkesan “dingin” mungkin pada Jaim kale…. Konsep Rumah Perubahan yang dikhususkan untuk Training for Entrepreneurship tidak seperti pusat training pada umumnya. Konsep yang sederhana nan elegan serta perpaduan penginapan ala Jepang (tatami) yang memungkinkan peserta saling kenal dan berinteraksi tanpa harus takut kehilangan barang-barang berharga. TRUST, saling percaya adalah nilai yang pertama kali terekam dalam benakku.
From Alamyin
Hari pertama, Perkenalan oleh Bung Wisnu, Fasilitator kami yang harus jadi korban kejahilan peserta Batch 4&5, jangan ada dendam walau dua kali harus di “celup” ke sungai :). Pukul 13.17 usai break, Pak Rhenald member sambutan selamat datang dan pengantar tentang Ethics for Entrepreneur. Banyak hal yang disampaikan oleh beliau diantaranya yang sempat terekam adalah Wirausaha itu komersial, karena komersial maka ada transaksi, dalam transaksi ada interaksi, pengusaha yang baik harus tetap memperhatikan etik dalam interaksi. Tidak ada bisnis yang tujuannya kaya. Dalam bisnis yang penting adalah kerja keras bukan kerja cerdas yang biasanya berujung instan. Beliau juga menekankan bahwa, kalau mau beretika, Anda harus tetap kritis. Dalam benakku sepakat dengan ungkapan yang terakhir, karena hanya dengan kritis, inovasi dapat terwujud. Hari pertama di Rumah Perubahan adalah hari yang sangat berkesan. Pendopo yang sederhana yang dibawahnya ada kolam ikan, Suasana hijau nan asri seolah jauh dari hingar bingar perkotaan. Di Hari yang sama, dari Pihak Bank Mandiri, Ibu Diah Martha yang memberi sambutan, motivasi dan share seputar nilai TRUST seperti yang diyakini Mandiri. Hari kedua di Rumah Pengetahuan. Masuk pendopo lebih awal dari hari pertama. Jam 05.00 wib. diruangan kami diposisikan duduk bersila tapi bukan untuk makan. Didepan setiap peserta telah disediakan kertas dan pengalas, lilin dan oles anti nyamuk. Instruktur pagi ini adalah Mba’ Ira. Perempuan yang kelihatannya menyukai yoga, terpancar dari wajahnya yang ayu nan menawan. Sebelum berangkat ke Green Area, Kami dibimbing oleh instruktur menarik nafas secara perlahan.. hitungan1-10 tariik nafas. 1-8 tahan nafas dan 1-10 hembuskan nafas secara perlahan. demikian seterusnya hingga beberapa menit. Walaupun hanya bernafas terasa melelahkan bagi yang tidak biasa melakukan yoga, seperti saya :-) konsentrasi mengikuti instruktur yoga dan rangkaian kata yang dituturkan oleh Mba Ira, yang mengalir dari bibirnya yang mungil, yang tergambar dari suaranya yang merdu, tertata dan menyejukkan. saya dan kawan2 peserta yang lain tetap hening dan hokmat mengikuti yoga yang betlangsung sekitar 10-20 menit. untaian kata yang diinjeksikan ketelainga kami dalam keadaan semedi, begitu menyentuh. ajakan mengenali diri, merefleksi kehidupan diri dan kualitas diri. merenungi hal-hal yang pernah dilakukan. suasana hening di pagi hari dimana matahati belum menampakkan wajahnya. walau yoga sedikit terganggu dengan kehadiran teman2 yang terlambat, atas keterlambatan mereka dan berdasarkan kesepakatan bersama, mereka harus membayar denda Rp.50 perorang. Yoga selesai dan mba Irha mengarahkan kami ke green area. dengan mengikuti obor yang telah disiapkan panitia sepanjang jalan menuju green area. Di green area di atas rumput yang hijau dikelilingi taman tanaman sayur, kali dan kolam ikan. suasana hening pagi jauh dari kebisingan kota Jakarta. Tempat yang didesain layaknya kehidupan yang akrab dengan alam dan alami. Di atas tikar di lapangan kami menulis segala imajinasi tentang diri kami. Saya hanya membuat gambar tentang diri yang tumbuh dan berbagi dengan yang lain. Imajinasi saya tentang Lilin, kertas putih dan lilin. Kemudian mengintrodusir kedalam diri. Acara pagi dilanjutkan dengan Aerobik. Instruktur cewek lagi. pagi yang benar-benar indah. diawali dengan hening ala Yoga dipandu mba Ria. dan aerobik dipandu oleh Neng Lulu. semangatnya luar biasa, enerjik. … Goyangannya Neng, Mbak, Kang, Daeng, Mas, Bung, Bro, Bang….. acar pagi selesai, saatnya mandi dan bergegas ke Pendopo.
From Alamyin
Hari ketiga, Para peserta makin akrab. Jaim-jaiman pada hari pertama berangsur luluh dibawa oleh angin sejuk Rumah Perubahan. Bung Bolang yang mengajarkan mantra pemanggil hujan, namun tak hujan-hujan…. :-). Game-game kecil sebelum Out Bound dimulai. Out Bound seru-seruan dari mengumpulkan telur, duren, mangga, buah kelapa, panjat pohon hingga mencuri koleksi kelompok lain jika mereka lalai menjaga barangnya. Saya di kelompok 4, tepatnya dengan brand “Kelompok WOW”. Tiga kelompok lainnya juga punya yel-yel yang unik . walau berbeda para peserta tetap semangat berburu dan mengumpulkan poin. Setelah penghitungan hasil koleksi telur, duren, mangga dan kelapa di hitung, muncullah juara yang memperoleh poin terbanyak. Sambil mencicipi hasil buruan para peserta berbagi cerita tentang game yang diberikan Bolang (bukan si Bolang, katanya). Sesi selanjutnya adalah Gladiator. 5 orang dari setiap kelompok harus bertarung di Kolam Gladiator untuk menangkap ikan lele dengan mata tertutup. Disinilah seru-seruan berlanjut….Semangat, keakraban, persaudaraan, solidaritas, dan nilai pembelajaran mengalahkan lumpur di kolam gladiator. Di sesi inilah Bang Wisnu (fasilitator) harus rela basah-basahan dengan kami. Untuk kali pertama, fasilitator dikerjai oleh peserta. :-) Selama Boot-Camp, kami memperoleh pengetahuan yang melimpah dari berbagai Praktisi bisnis dan akademisi diantaranya Pak Sudamek (Garuda Food), Bu Noni Purnomo (Bluebird), Pak Masril Koto (Bank Petani), … (Depo Bangunan), Tjahjadi Lukiman (Adira Motor atau Dokter Perusahaan :) thanks bukunya Pak), Donny Gahral Adian (Dosen Filsafat UI), Tonny Warsono (Wijaya Karya), Teddy Rahmat (Hanjuang), Hasnul Suhaimi (XL).,. Berbagai trik, metode dan pengalaman di share oleh orang-orang hebat di atas. Sekali lagi, kerja keras, Trust dan nilai integritas lainnya. Singkat cerita, sampailah pada malam terakhir. Setelah mengikuti sesi sharing di Cracker Room dengan CEO salah satu operator di Indonesia dalam mengembangkan market sharenya. Acara di lanjut di Pendopo, peserta kelihatan semangat dan fresh, walau sudah menjelang pukul 22.00 WIB, soalnya yang ditemani berbagi cerita adalah empunya Pendopo (Pak Rhenald). Sesi ini semacam sesi “refleksi diri” atau sejenis coaching. Dimana setiap peserta harus menulis 2 nama teman yang dianggap perlu ‘memperbaiki diri” atau “merefleksi diri”. Namun sebelumnya pak Rhenald share tentang cerita persepsi Gorilla yang hidup pada temperature dan cahaya ekstrim. Etik menurutnya bukan hanya value tetapi juga strategi, dengan kata lain nilai yang baik harus di dukung dengan proses yang baik pula agar mencapai hasil yang baik. Setelah semua peserta selesai menuliskan 2 nama peserta lain, di rating dan memperoleh point terbanyak akan di beri kehormatan untuk duduk di depan kami. Sedangkan peserta yang lain harus memberi komentar tentang pribadi peserta yang memperoleh scoring tinggi. Tiga diantara yang memperoleh point banyak sebut saja X, Y, dan Z. Ada 2 syarat yang tidak boleh dilanggar oleh yang ditunjuk member komentar. Pertama, tidak boleh memuji atau menyebut kebaikan. Kedua, Tidak boleh mengatakan “saya tidak mengenalnya”. Jika melanggar maka akan di cebur ke kolam, hahahaha…. Serantak ketawa para peserta. Walau jam di Pendopo menujukkan pukul 00.15, peserta masih semangat dan enjoy mengikuti sesi malam terakhir ini. Point penting dari ‘refleksi diri”, Alhamdulillah tidak ada yang tersinggung, suasana cair , sedikit ada haru biru dan sesekali guyon menghiasi malam-malam terakhir kami di Rumah Perubahan.
From Alamyin
Mengakhiri Review singkat ini, saya kutip penggalan tulisan yang pernah saya tulis Enterpreurship VS EnterpreneurShit. Sungguh, kita merindukan enterpreneur yang benar-benar “Siiip” “Jempolan” “mantap” yang tidak hanya berbisnis untuk memenuhi hasrat keserakahannya semata. Namun dia juga peduli pada keberlanjutan sistem sosial yang lebih baik, ekosistem alam tetap terjaga, dan yang paling penting tidak menghancurkan kearifan dan nilai-nilai budaya kita yang luhur. Budaya yang menganggap bahwa Anda adalah diri saya yang lain. Terima kasih Bank Mandiri, Rumah Perubahan, Teman-teman Boot-camp Batch 4&5, dan siapapun yang terkait demi suksesnya kegiatan ini. Lets Change ! Review kegiatan ini bukan official penyelenggara, tetapi murni persepi dan pendapat pribadi Reviewer yang juga adalah salah satu peserta dalam kegiatan tersebut. wassalam. WAB. alamyin. di Publish pertama kali di kompasiana.com oleh Alamyin #http://lifestyle.kompasiana.com/catatan/2012/10/17/sekilas-jejak-boot-camp-training-program-ethics-for-entrepreneur/501725/

13/09/12

CATATAN SEORANG (yang dianggap) PEMBANGKANG


CATATAN SEORANG (yang dianggap) PEMBANGKANG (bag.1 )

Mengenang masa-masa pencarian diri, pergulatan identitas di kampus Parang tambung dan sekitarnya, dari berbagai inspirator.


(Diramu dari alam bawah sadar serpihan kisah di awal millennium 2K), Nama dan peristiwa adalah benar adanya, bersumber dari alam bawah sadar yang pernah terekam beberapa tahun silam_ catatan ini diinspirasi dari seorang Kakek, mantan anggota Dewan 5 periode, alumni HMI periode JK, sebut saja namanya H.Yunus.Istilah alam bawah sadar yang disampaikannya tidak sepenuhnya sesuai dengan istilah Freud, semoga Allah senantiasa memberkatinya).

Syamsu Alam | Makassar, 12 September 2012

Indikator keberhasilan mahasiswa dari ospek hingga tamat adalah generasi yang bercita-cita menjadi guru, dosen, karyawan dan lain-lain sekaligus tidak bermental ‘Krupuk’ dan berpikiran ala ‘Roti”
(Alamyin)

Dulu sebelum kuliah, saya bercita-cita menjadi Pilot, entah karena waktu kecil setiap pagi saya melihat pesawat lalu lalang di depan rumah kakek, tapi bukan pesawatku, pesawat yang datang dan pergi di Bandara Hasanuddin Ujung Pandang (Mandai).
Seiring berjalannya usia, lagu-lagu Iwan Fals mendapat tempat dihatiku, satu persatu kunikmatinya, hingga pada suatu saat menjelang tamat SMA, saya ingin seperti anak kecil dalam lagunya Iwan Fals. "sore tugu pancoran". Walaupun saya tidak tahu dimana tugu pancoran, saya Ingin kuliah dengan biaya hasil jerih payah sendiri, walau hanya dengan menjajakan koran ataupun menemani orang-orang bekerja.

Singkat cerita saya mendaftar UMPTN (Ujian Masuk Perguruan Tinggi Negeri) program studi yang menarik bagiku adalah Matematika, Jurusan lain sama sekali tidak menarik minat saya, jauh dari preference imajinasiku, sosial, politik, ekonomi. Kecuali Teknik, ada sedikit godaan untuk melanjutkan studi Teknik Informatika, mengingat PTN saat itu belum ada yang membuka program itu akhirnya kembali ke selera awal "Matematika". Akhirnya dengan perjuangan yang sedikit melelahkan. Latihan soal-soal, absen main bola dan bulutangkis demi sebuah status "Mahasiswa".

Hari yang menegangkan tiba. Pengumuman UMPTN. Teman-teman saya begitu antusias dan progresif mencari pengumuman untuk mengecek apakah nomor undiannya (tes) dimuat di koran. Ada yang berangkat pagi-pagi sekali. Namun saya memilih berangkat agak siang. Walau saya tinggal di Bogor (Bontonompo Gowa Raya, dengan perkiraan 1 jam perjalanan tiba di Pettarani dengan kendaraan khas Gowa-Makassar (pete-pete Merah). Tapi hari itu, saya memilih naik Damri dari terminal sumigo. Sepertinya hari itu dewi Fortuna memihak kepadaku, tanpa harus membeli Koran saya bias mengecek nomor undian di Koran, karena duduk bersebelahan dengan perempuan yang cantik sedang mencari-cari nomor undian, tapi bukan nomornya, Nomor anak kesayangannya. Setelah perempuan itu menemukan nomor yang dicarinya, ia pun meminjamkan kepada saya untuk menjelajah angka dan nama,….ta da… Alhamdulillah, nomor pendaftaran 80-4011… Syamsu Alam terlacak sensor mataku.

Masa-masa meneganggkan belum usai. Pendaftaran ulang, mengurus berkas, berjumpa dengan senior yang sangar-sangar. Cerita tentang senior sangar, saya peroleh dari tetangga yang mengenyam lebih awal manis-asam-asin kehidupan mahasiswa. Bahwa Ospek adalah tahapan yang membutuhkan stamina ekstra untuk dilalui, kesiapan fisik, psikis dan nyali perlu dipersiapkan dengan matang. Tapi lagi-lagi saya biasa-biasa saja, sok..sok menenangkan diri. 

Akhir millennium ke-2, atau menjelang Tahun 2K merupakan fase Ospek yang masih terhitung keras bahkan sedikit kejam. Dalam sehari syukur2 kalau kita bisa berdiri dan bergaya di depan senior-senior. Bentakan… dan hentakan yang paling dominan terekam dalam benakku adalah Jalan Jongkok, merayap, push up dan bla..bla…bla… hingga hari ketiga Ospek tangan dan siku berdarah karena harus merayap di atas aspal sepanjang belakang gedung FF 103-Workshop Matematika, jalan jongkok di selokan-selokan MIPA UNM, hingga harus memanjat pohon yang kini sudah tiada di depan himpunan Matematika. Ada pula kejahilan senior yang diturunkan kepada kami yang botak-botak adalah sejenis “permen Massal” satu permen di gilir dari mulut ke mulut ,.. eeits tapi bukanji ciuman ala film itu. Gesek-gesek ketek antar teman sambil menyanyikan lagu “long beach” salah satu Iklan yang popular ketika itu ‘’ la la..la..la..laa...lala..lala…..”

Itulah kegiatan OUTDOOR setiap subuh hingga jam 9 sebelum masuk diruangan 103-104 selama masa OSPEK(PESMAB MIPA). Untuk mendengar materi tentang berbagai aktifitas kegiatan mahasiswa (LK-UKM-BIRO-BIROKRASI KAMPUS dan Wawasan-wawasan lainnya). Di dalam ruangan tak jarang bentak dan gertakan masih berlanjut, khususnya dari panitia yang sering berdiri di dekat pintu (khususnya seksi keamanan), memantau aktifitas kami yang botak dan berbau. Panitia atau senior lain yang biasanya adalah pejabat-pejabat teras kampus (mungkin hanya Jaim kale… :P)kadang memberi pencerahan, presentase dan arahan dengan pendekatannya sedikit soft, komunikatif, dan sedikit demokratis, metode pendekatannya juga bervariasi, bukan hanya hardikan dan gertakan ala militer yang terdengar. Bukan hanya ala militer, gaya imitasi artis kerap dipertontonkan, hukuman berupa nyanyian.Namun, kami seolah-olah merasa nyaman dari “kebringasan” senior-senior yang sok “militeristik” dan keusilan-keusilan lainnya. Dengan cara itu seolah mengharapkan penghormatan dari kami. Dan masih banyak lagi cerita yang mengharu biru di kampus Biru MIPA.

Satu lagi yang berkesan adalah senior perempuan, disalah satu pos yang berbaik hati melindungi dari keprogresifan senior lain. Walaupun pada dasarnya ia juga mempunyai bakat dan kuasa untuk membentak dan menghardik, namun ia memilih bertanya tentang suatu hal, s..e…n…s…o….r… here, semoga ia bahagia dan dirahmati olehNYA.

Terlepas dari +/- kegiatan penyambutan mahasiswa baru, saya teringat dengan ungkapan Pak Ismail (dosen Biologi) (ketika itu PD III MIPA UNM)mengatakan dengan mengutip buku “Quantum Learning”, bahwa esensi penyambutan mahasiswa baru adalah, bagaimana membawa dunia mereka ke dalam dunia yang baru. Artinya ada upaya untuk menginternalisasi dunia yang belum pernah mereka peroleh. Dunia kampus, aktifitas belajar mandiri, keuletan, kerja keras, tanggung jawab pribadi dan sosial dan nilai-nilai universal yang lain (kemanusiaan, kebebasan). Nah, jika transformasi dan internalisasi nilai-nilai kampus berhasil dilakukan maka Ospek bisa dikatakan berhasil. Indikator keberhasilan mahasiswa dari ospek hingga tamat adalah generasi yang bercita-cita menjadi guru, dosen, karyawan dan lain-lain sekaligus tidak bermental ‘Krupuk’ dan berpikiran ala ‘Roti”. Bukan pula yang mengangungkan masa lalu dan keluarganya.


Kuliah hari pertama. Sebagaimana biasa adalah pemilihan ketua kelas. Walaupun nama saya masuk nominasi 3 besar calon ketua, namun demokrasi mayoritas saya harus puas diberi amanah, sebagai ketua pelaksana pengajian angkatan. Ketika itu setiap angkatan baru melakukan pengajian angkatan, diorganisisr sendiri dan tentunya ada bimbingan dari pengurus HIMATIKA ketika itu. Saat itu saya seolah menjadi orang yang paling soleh, karena mengenakan peci :P. Ini pula yang mengunndang minat lembaga dakwah kampus untuk bisa mengajak bergabung dalam jamaahnya.

Hingga suatu ketika saya pun menjadi salah satu pegiat LDK, sebut saja namanya SCMM (bukan nama samaran). Ikut-ikutan pengajian, daurah, hingga suatu hari kemudian hari saya talak karena saya dilarang belajar Logika dan Filsafat. Pernah suatu ketika saya membawa dan membaca buku karya Muhammad Baqir Sadr judulnya “FALSAFATUNA” dan Pembina organisasi tersebut yang juga senior dua tingkat di atasku merebut dari tanganku dan menyimpan, seraya berkata “janganmi Belajar Filsafat,… dan bla..bla…”, semoga Tuhan memberinya petunjuk.Pelarangan itu, semakin menguatkan tekadku mencari tempat-tempat yang bisa membuat saya merasa nyaman dan bebas balajar apa saja. Hingga pada suatu ketika, saya melihat Panflet “Kajian Paket Logika” di Masjid Kampus I UMI setiap malam selama sepekan, walau harus jalan kaki. Kesimpulanku saat itu, belajar Logika itu seksi dan menyehatkan. Dan HMI adalah salah satu tempat yang bisa memediasi hasrat belajar Logika. Hingga dikemudian hari menjelang selesai saya tertarik mengangkat topic skripsi “Aplikasi Logika dalam membuktikan keberadaan Tuhan dengan Logika”, hingga skripsi itu selesai bagian penutupnya, namun tidak bisa diujikan, karena, katanya lebih tepat di program Filsafat. Walaupun dalam pembahasannya saya menggunakan Logika Simbolik (matematika). Demi tugas dan amanah orang-orang yang bejasa melahirkan dan mendidik saya, Bank Indonesia yang memberi beasiswa dan semua orang-orang pernah bersentuhan langsung maupun tidak langsung dengan kehidupanku, yang ingin melihat saya menjadi s a r j a n a……

Semester-semester awal di fakultas MIPA ketika itu, kurang bersahabat untuk meluangkan waktu selain kuliah, kerja tugas laporan praktikum ( TPB: Tahap Pembelajaran Bersama), selama 2 semester harus mengikuti mata kuliah dan praktikum bidang exacta lainnya (Biologi, Kimia, dan Fisika). Suatu kemujuran jika membuat laporan 1-2 kali dan di ACC oleh asisten. Perburuan jadwal asistensi/ responsi dengan asisten sebagai prasyarat untuk mengikuti Praktikum adalah kesibukan tersendiri yang hampir menyita separoh lebih waktu dalam sehari untuk menyesuaikan jadwal. Melalui responsi tesebut, saya dan teman2 dapat mengetahui mahasiswa-mahasiswa berprestasi di jurusan lain. Karena asisten-asisten dikala itu adalah orang-orang yang berprestasi, bukan hanya secara akademik, tetapi juga para pembesar di Lembaga Kemahasiswaan.

Semester awal juga adalah momen yang sangat berkesan, karena ketika itu, hampir 3-4 kali dalam sepekan harus ikut berpanas-panas ria mengikuti yel-yel senior meneriakkan "Sulawesi Merdeka". Dengan kepala botak, pakai ransel, naik truk teriak-teriak sepanjang jalan, bahkan tak jarang saya melihat, beberapa senior bernegosiasi dengan sopir truk agar bersedia mengangkut kami keliling kota, mendatangi TVRI, Gedung DPRD. Menutup ruang kuliah dengan tumpukan Kursi kuliah adalah salah rutinitas sebelum mengumpulkan massa-demonstran. Sebelum berangkat beberapa orator melakukan orasi di Masjid kampus ( kampus Ulil Albab) yang ketika itu masih ada pengurus LDK LKIMB UNM yang bercokol disana. Atau setidaknya orasi / penyampaian pernyataan sikap BEM UNM, masih sering dikumandangkan ibarat adzan di pagi hari. Sehingga semarak dan heroiklah demonstrasi kala itu. Bahkan teman dari Unhas ( sebut saja namanya Fajar Juang / mhs sospol 2002) merasa takjub dan angkat jempol tehadap upaya Lembaga Kemahasiswaan (LK) UNM dalam mengorganisir demonstrasi.

Dari sekian aksi, prestasi dan inovasi beberapa senior yang sempat saya amati zaman itu. Sejenak berguman dalam hati, "sepertinya, saya tidak mampu bicara, diskusi dan berdebat dengan dosen, menulis artikel, merangkai kata-kata dan bla..bla...,bla...diskusi dengan dekan, rektor hingga pejabat, seperti yang dilakukan oleh pengurus-pengurus LK UNM ( Jurusan-Perguruan Tinggi)". Walaupun dalam hati selalu menggoda dan memotivasi bahwa saya bisa seperti mereka bahkan mungkin bisa melampauinya :-P, mengingat pengalamanmu waktu masih sekolah (ketua osis, wakil ketua Ambalan Pramuka, Waka saka bhayangkara dan eX ketua ReMas). Tidak.... tidak... saya mau kuliah sambil membantu penghidupan orang tua, sekali lagi dalam benakku terbayang lagu Iwan Fals,

“Si Budi kecil kuyup menggigil,
menahan dingin tanpa jas hujan,
disimpang jalan tugu pancoran,
tunggu pembeli jajakan koran…
……..
Cepat langkah waktu pagi menunggu
Si Budi sibuk siapkan Buku,
Tugas dari sekolah selesai setengah
Sanggupkah si budi diam di dua sisi”


Spirit mandiri, kerja keras, dan cita-cita terlukis dalam untain setiap lirik lagu tersebut. Walau hanya sebuah lagu, ternaya mampu membangkitkan hasrat keingintahuan dan etos kerja tanpa terlalu berharap hasil, sebagaimana lagu Iwan Fals yang lain “Seperti Matahari”.

Kisah Cinta yang Tak Biasa

Lelaki dan Rembulan karya almarhum Franki Sahilatua, lagu yang apik dan kira-kira bisa menjadi penyampai risalah hati. Keindahan ciptaan Tuhan yang berwujud pada makhluknya yang mungkin mewakili sisi “feminitasnya”. Saya tergolong orang yang sedikit Introvert, demikian salah satu hasil penelitian salah seorang teman yang kuliah di Psikologi. Namun juga menyimpan potensi agresifitas yang tinggi .

Kadang bersenda gurau dengan teman-teman baik di lingkup Matematika, Fakultas Mipa, dan Lintas Fakultas (PKM Kavling I Lt.2 ; Sekretariat BEM UNM yang kini jadi gedung tak bertuan). Sebagai seorang yang diberi kesempatan oleh Tuhan untuk bisa mengecap berbagai pengalaman dari berbagai Organisasi atau lebih tepatnya media pencarian diri dan penelusuran bakat pergulatan identitas. Identitas ateis, agamis, sosialis, kapitalis, bahkan mungkin apatis. Bertinteraksi dengan orang-orang yang sok ngatur, ngebos, pemikir, pekerja, pemarah, serakah, pendiam, pembohong dan banyak lagi wajah-wajah yang melebihi wajah Billi yang hanya 24.

Diberbagai tingkatan organisasi di kampus maupun di intra kampus, yang legal maupun illegal sangat berperan dalam membentuk kepribadian. Di HIMPUNAN saya belajar tentang hal-hal yang sederhana teknis-praktis, bagaimana mengelolah kegiatan, manajemen praktis dan lain-lain. Di Fakultas, sedikit agak kompleks karena berinteraksi dengan orang-orang baru (lintas jurusan), birokrasi fakultas. Tentunya kemampuan pendekatan komunikasi perlu beradaptasi dengan dunia ini.

Nah, disini kisah-kisah itu dimulai,… mulai digosipkan homo dengan sekum (kini: dosen di FIP UNM), dan gossip dan kisah cinta backstreet, namun publik masih tetap memanganggap saya jomblo sejati :P….
Jaim, yaa… itulah kira-kira kata yang orang sering alamatkan ke saya, namun saya sendiri tidak pernah merasa jaim,.. berupaya memperlakukan semua mahkluk Tuhan adalah merupakan cita ideal. Namun, manusia tetaplah manusia, punya perasaan…. Jika bicaramu bisa berbohong, mungkin matamu tidak, jika matamu bisa kau atasi, mengkin denyut jantungmu tidak bisa menahan derasnya gemuruh, jika suatu nama atau kata terdengar oleh telingamu.

Kisah itu bermula ketika..... bersambung